Minggu, 10 Mei 2015

minuman bernergi

Jakarta, Namanya juga anak-anak. Rasa penasaran terhadap benda di sekitarnya, termasuk makanan dan minuman juga bisa timbul kapan saja. Salah satunya yakni ketika ada minuman berenergi yang tersimpan di kulkas rumah Anda.

Jika Anda sering menyimpan minuman berenergi, sebaiknya sembunyikan dari jangkauan anak-anak sebab kandungan minuman berenergi tidak cocok untuk dikonsumsi anak-anak.

Peneliti mempelajari data dari American Association of Poison Control Centers National Poison Data System sejak bulan Oktober tahun 2010 hingga September 2013, ternyata terdapat 5156 kasus yang disebabkan minuman berenergi, 40% diantaranya disandang balita karena mereka tidak mengetahui apa yang mereka minum.

"Anak-anak yang berusia dibawah 6 tahun itu tidak membeli sendiri, tetapi mereka menemukannya di dalam kulkas yang ditinggalkan orangtuanya atau saudaranya yang usianya lebih tua," ucap Profesor Dr Steven Lipshultz, MD, dokter spesialis anak di Children's Hospital of Mechigan kepada Fox News, dikutip pada Selasa (18/11/2014).

Sebanyak 57% kasus melibatkan efek samping kardiovaskular (penyakit jantung), sementara sebanyak 55% kasus berkaitan dengan gejala neurologi. Dalam kasus pada anak, efek samping yang paling parah termasuk kejang, irama jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi atau hipertensi.

"Minuman berenergi tidak baik dikonsumsi untuk anak sehingga penggunaannya harus dikonsultasikan kepada ahli medis," lanjut Profesor Lipshultz.

Minuman berenergi cenderung memiliki kandungan gula yang tinggi dan bahan-bahan yang mampu meningkatkan energi seperti kafein, gingseng, taurin, dan I-cartini. Penelitian ini telah terbit di American Heart Association's Scientific Sessions 2014 di Chicago.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar